terima kasih, TAQWA.

Firman Allah, surah al-Hujurat ayat 13

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.

Manusia yang bertaqwa itu menjaga hubungannya dengan manusia kerana hubungan kita dengan manusia dinilai juga bagaimana hubungan kita dengan Allah.

Firman Allah, surah ali-Imran, ayat 31

Katakanlah:

“Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Bagaimana untuk menjadi solehah itu, kuncinya adalah taqwa. Dan taqwa itu akan membawa kita pada adab, sifat berhati-hati dan bagaimana hubungan kita dengan Allah melalui sunnah baginda. Terlalu luas untuk aku ungkapkan makna taqwa ini sehingga aku merasakan tidak layak untuk berbicara tentangnya.

Nabi Daud menjawab,

“Taqwa itu tidak dilihat daripada rupa dan wajah seseorang, juga tidak dilihat daripada pakaiannya. Tuhan hanya melihat hati manusia dan menilai daripada amal perbuatannya, apakah amal perbuatan dan sikapnya sehari-hari sesuai dengan hukum-hukum syariat dan akhlak.”

Sikap dan akhlak kita setiap hari, sama ada sesuai dengan hukum-hukum syariat dan akhlak. Dan akhlak yang terbaik adalah akhlak nabi.

Firman Allah, surah al-Anbiya’ ayat 107

Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam

Hadis Rasulullah

“Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak”.

Solehah, bagaimana untuk menjadi solehah itu terpulang pada diri kita, bagaimana kita ingin mencerminkan diri kita pada manusia seluruhnya. Ilmu lah yang akan mempertajamkan minda kita untuk memahami definisi solehah itu. Solehah bukan terletak pada corak pemakaian kita, sama ada ianya bertudung labuh, atau tidak, berpurdah atau tidak. Tetapi, dia lebih kepada bagaimana kita memahami makna taqwa dalam kehidupan kita.

Dalam taqwa, ada kasih sayang, ada redha, ada takut, dan ada hati-hati. Taqwa itu tidak terhad pada taat, kerana taat itu hanyalah perlakuan kita yang kita gambarkan sebagai mengikut setiap suruhan.

“Taat dan taqwa berbeza panda. Dalam taqwa ada taat, tapi dalam taat, jarang-jarang ada taqwa. Senang cerita, contoh dia macam ni, mak ayah kita suruh tu, suruhh ni, kalau ada suruhan yang tak berkenan di hati kita, mesti dalam hati kita mengomel-ngomel walaupun perlakuan kita melakukan suruhan tu. Ini yang dimaksudkan taat. Tapi, dalam taqwa, kita sentiasa redha dan tenang melakukan setiapnya”

Fahami taqwa dalam kehidupan kita dan kita akan semakin menghampiri solehah. Jangan meletakkan pemakaian itu mencerminkan tahap ketaqwaan kita, tetapi letakkanlah ianya sebagai satu ketaatan kita pada suruhanNYA.

Perbaikilah diri setiap masa, dan muhasabahlah diri kita, serta lihatlah setiap perkara dengan pandangan Allah, bukanlah pandangan manusia. Mendahulukan kemahuan manusia, kemahuan kita itu hanya akan menjadikan kita menghampiri kekecewaan. Tapi, jika kita meletakkan kemahuan Allah terlebih dahulu, maka kita akan melihat kebahagiaan dariNYA untuk kita.

Jadilah kalian solehah yang DIA cerminkan seperti contoh para serikandi islam terdahulu. Moga ianya tersemat di dalam hati, kita mampu menjadi para bidadari yang setiap masa mengharapkan keredhaanNYA..

InsyaALLAH..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s